Mudahnya Mengurus NPWP

Siapa nyana Nyonyah akhirnya bekerja formal?! Yah, namanya juga hidup, suka gak ketebak masa depannya seperti apa hehehe Apalagi bagi sebagian orang -yang meski sudah merencanakan sesuatu tapi tetap- let it flow macam saya.

Alhamdulillah sejak awal April kemarin, saya bergabung di start-up yang mulai stabil (yagitudeh pokoknya). Setelah masa probation selama tiga bulan, maka Juli kemarin status saya sudah menjadi karyawan tetap disana. Nah, sebenarnya udah sering diingatkan sih untuk segera membuat/mengurus NPWP bagi yang belum punya, karena pajak dibayarkan oleh kantor dan jelas pelaporannya. Continue reading

Advertisements

#TuanNyonyah di Toko Buku

Malam minggu, cuci mata di toko buku kesayangan yang suka kasih sampul gratis dan diskon sepanjang masa hihihi. Alasannya sih belum beli majalan bulan ini muehehehee πŸ˜›

Sambil keliling-keliling, sambil baca-baca beberapa buku, tiba-tiba pengen beli The Lord of The Rings. Mayan, diskon 15β„….

T : “Nggak beli tiga-tiganya sekalian? Nanggung lo ntar bacanya.”

N : “Nggak ah, nyicil aja. Ama mau beli buku yang lain :mrgreen:

Kelar satu putaran, kok masih belum puas yak?! Akhirnya muter lagi, dan baca serial Matahari-nya Tere Liye.

T : “Mau beli itu po?”

N : “Nggak, cuma penasaran aja. Kan udha baca buku pertama dan keduanya di i-Jakarta πŸ˜€ ”

Lima belas menit kemudian, Nyonyah capek berdiri, tapi masih pengen baca. Lirik-lirik ke Tuan.

T : “Udah beli aja, wes ketok nek pengen ngono lo πŸ˜† ”

N : tersipu malu,”Iyadeh hehehe ”

Setelah bayar di kasir, kemudian antri nyampul. Nyonyah berhitung, kok total harganya kemurahan? Kayae tadi nyoba ngitung gak segitu deh πŸ™„

Cek struk pembayaran, oalah yang TLoTR diskon 25β„… :O Nyonyah langsung nyesel tadi kenapa gak mau ambil semuanya pas Tuan nawarin πŸ˜₯ Lirik-lirik ke Tuan sambil pasang senyum manis manjah ^^’

T : “Apa? Nyesel tadi gak mau ambil?! πŸ˜› ”

N : “He eh hahaha. Ijek berlaku nggak tawarane tadi? :mrgreen:

T : ngakak langsung, “Yaudah sana, tapi aku gak mau nemenin. Ambil dan bayar dewe yo *sambil nyerahin dompet*. Isin leh mau wes mbayar hahaha”

N : “Yunomesoweeeeeel ❀ ”

Nyonyah langsung ngabur ke dalam dan beli dua buku lagi 😁 

Belajar Android

Hiyaaaa, maap lama menghilang dari peredaran πŸ˜€
Sekitar Maret kemarin, saya dapat info dari temen kalau Komunitas Kejar Indonesia ngadain kelas gratis untuk Android developer. Yaudah, saya apply dong, kan tempatnya ada yang di Jogja, lagian saya juga lowong hehehe πŸ˜›
Awalnya dapat imel pemberitahuan kalo belum bisa ikut kelas ini. Eh, 2 minggu kemudian ada imel lagi, katanya boleh mendaftar lagi sebagai peserta tambahan, fasilitator dan tempatnya boleh milih sendiri. Saya pun milih yang tempatnya paling dekat ama rumah, yaitu di Janabadra dengan fasilitator mas Gallant.
Pas saya ikutan, itu udah kelas ketiga. Untungnya saya masih bisa ngikutin meski terseok-seok :mrgreen: ya gimana ya, udah lama gak koding dan agak lupa ama konsep OOP hihihi Ini juga alasan saya ikut kelas Kejar, biar otak ini gak nganggur kakaaaaak *ditabok laptop.
Oiya, selama ikut kelas ini, materinya berdasarkan udacity, asik deh buat yang mau belajar koding-kodingan gitu. Syaratnya satu, koneksinya yang kenceng ya kakaaaaak πŸ˜† Ya karena hampir semua tutorial based on video. Trus diharapkan nanti tiap orang bisa bikin project individu yang sederhana berdasarkan materi yang udah dipelajari.
punyamu apa, Nyah?!
Emmm, konsep awalnya sih simulasi kalkulator pembelian emas antam, pengennya bisa ambil data emas dan kurs mata uang tiap hari. Tapi berhubung kemampuan pas-pasan, akhirnya yaudin nilai mata uang dan harga emasnya dibuat konstan alias tetap πŸ˜†
Baru dua kali ikut kelas, eh kata fasilitatornya ini jelas terakhir 😦 Mungkin nanti bakal ada kumpul-kumpul tapi di luar kelas. Ya sudahlah yang penting otak saya segar bisa koding lagi :mrgreen: Tengkiyu Kejar Indonesia πŸ˜€
image

Nelen Obat

Entah kenapa sedari dulu saya paling gak bisa nelen obat. mbok o obat yang paling pahit sekalipun tetep saja harus digerus alias dihancurkan dulu baru dikasih air di sendok trus diminum. Kapsul pun sama aja, cangkangnya dibuka, kemudian isinya dituang ke sendok. Pahitnya jangan ditanya!! Macam dipaksa kawin ama gorilla :mrgreen:
Dulu, seringkali ibu dan kakak-kakak saya bilang, “lha piye lo nek mengko kowe meteng?! Obate akeh tur gede-gede lo biasane. Opo meh digerus kabeh?!” ^^’ Haish mbuhlah, selama bisa digerus, why not?!? Hahaha πŸ˜›
Eh, ndilalah kemarin ada kejadian yang membuat saya akhirnya bisa ngulu alias nelen obat makglek gitu. Akhirnyaaaaa muahahahaha
Singkat cerita, saya udah nikah sekitar 6 bulan, eh tiga bulan trakir saya kok gak dapat tamu yak?! Mana berat badan naik terus lagi :mrgreen: Curigalah saya sekeluarga, jangan-jangan udah isi!! Mana dua minggu trakir ini saya lagi wira-wiri ngurusin surat pindah ktp pulak, ditakutkan ntar kenapa-napa gitu. Kok ya dua minggu itu mau periksa ke bidan maupun puskesmas ya gak jadi-jadi. Lagian udah ngabisin test pack 5biji, yang hasilnya dua garis cuman satu doang hahaha yaudah nyante lah saya.
Pas pulang ke Jogja, saya rasan-rasan ama Tuan, kalo ada apa-apa piye jal?! Akhirnya saya tanya ke saudara yang kerja di RSA UGM (yang paling deket rumah kontrakan), kalau mau periksa kehamilan sampai jam berapa di sana waktu dokternya. Alhamdulillah, malah udah di daftarin juga di bagian administrasinya, jadi saya nyampe sana tinggal antri nunggu bu dokter saja πŸ™‚
Sebelumnya, cek BB dan tensi dulu. Kagetlah saya dengan angka di timbangan, segendut itukah aku?!?! πŸ˜₯ Kalau tensi, alhamdulillah normal 120/80 πŸ™‚ Pas dokternya datang, saya ditanya macem-macem, termasuk sejak kapan ngrasa kalo BB saya naik drastis. Kemudian di-USG lah perut gendut ini. Hasilnyaaaaaaaa

Posotif tidak hamil dan insyaallah gak ada sakit apa-apa πŸ˜€ . cuma KELEBIHAN BERAT BADAN aja πŸ˜₯ sampe-sampe hormonnya gak seimbang, jadi siklus dapatnya kacau.
Akhirnya di resepkan obat buat mancing hormon ntu. Obat diminum selama 10 hari, 2 kali sehari, sekitar 2 atau 3 hari setelah brenti minum, nanti semoga udah dapat tamu lagi. Oke, deh, bu dokter πŸ™‚
image

Setelah nebus obat yang harganya bikin kaget saya pulang. Trus yagitu, pas waktunya minum obat, Tuan nyaranin sekalian aja belajar nelen, kan obatnya kecil-kecil. Saya tetep gak mau, masih inget rasanya waktu dulu gak sengaja nelen permen, sesek banget di dada.
Minum obat pertama, ntu obat udah di mulut, minum air berkali-kali tetep gak ketelen, eh tapi kok gak ada rasanya ya?! Gak pait gak apa, tapi obatnya udah luruh gara-gara saya minumin air terus :mrgreen: Minum obat kedua, kali ini dibalik, airnya udah di dalam mulut baru deh obatnya nyemplung, dan glek! Eh, kok rasanya ketelen yak?! BENERAN KETELEN TERNYATAAAAA!!!
Percobaan ketiga, pake metode pertama alias obat dulu baru air, dan GLEK! KETELEN LAGI, PEMIRSAAAH!!!
AKUH SENENG AKHIRNYA BISA NELEN OBAAAAAT!!!
Emang sih obatnya kecil, tapi dulu obat segitu tetep gak ketelen loh ya dan jadi parno tiap waktu minum obat hahaha Semoga prestasi ini bisa seterusnya, jadi gak ribet nyari sendok mulu tiap mau ngobat πŸ˜›

IEP

Yup, di hari kabisat ini, pas sekali si bungsu Supernova, yaitu Intelegensi Embun Pagi, datang ke tangan saya.

image

Udah gitu aja :mrgreen:

Tenggang Rasa

Mungkin kata tersebut hanya kita ingat saat pelajaran di sekolah, dan seringkali terlupakan di kehidupan nyata. Betapa manusia sebagai makhluk sosial harusnya bisa saling mengasihi dan menghormati perasaan orang lain. *buset nyonyah bahasanyaaaaaa*
Saya jeri, seringkali ikutan merasa takut, saat ada orang mbentak-mbentak orang lain di depan umum. Piye perasaanmu dimarahin ama orang yang gak di kenal di depan umum?!
Saya tersentak saat tiba-tiba ada seorang bapak yang marah-marah dengan hebatnya pada seorang anak SMP di pusat perbelanjaan. Entah apa masalahnya, tau-tau dia meng-anjing-anjing-kan anak tersebut. Duh, saya yang denger aja udah pengen nangis dan sebel dimarahin kaya gitu, di depan umum pulak!!
Selama hampir 15menitan bapak tersebut mrepet terus pada anak itu, padahal anak iu tampangnya udah kasihan banget 😦 Kemudian, ibu anak tersebut tanya, memangnya anaknya ngapain kok ampe dikatain & dimarahin abis-abisan kaya gitu?! Bapak itu cuman bilang, tanya aja ama anak ibu. Dan lagi, di depan ibu si anak, dia meng-anjing-kan anak tersebut. Ya Allah 😦
Si ibu udah minta maaf, tapi si bapak udah yagitudeh, mrepet terus sambil bawa-bawa anjing :-\
Piye jal nek ibu e kalap dan gak mau terima kalo anak e di kata-katain kaya gitu?! Boleh aja sih menegur orang di depan umum, tapi tetep ada etikanya kan, ya?!
Si bapak itu orang seberang, kenapa dia tidak menghargai permintaan maaf ibu si anak?! Toh, dia di sini juga tamu. Nek anakmu digituin di depan umum piye jal?! Maap-maap dulu sebelumnya, saya beberapa kali menjumpai orang seberang yang gampang terpancing di bandingkan masyarakat sini.
Pihak pusat perbelanjaan pun tampaknya diam saja, padahal itu kejadiannya di depan kasir yang lagi padat banget antriannya!!!
Ah, sudahlah. Sedih saya mendapati kejadian kaya gitu di sini 😦 Kemana hilangnya rasa tenggang rasa? Saling menghormati dan memaafkan di masyarakat kita?!

Manten Anyar

Ahem, bukan niat hati hendak pamer si, cuman sekilas info aja muehehehe πŸ˜› Jadi semenjak September kemarin, saya dan Tuan udah sah jadi Tuan dan Nyonyah beneran alias udah nikah gitu πŸ˜€

Nah nah abis itu, tiap kita kemana gitu, nglewati rumah tetangga atau ketemu kenalan, pasti deh dikomentari, “Wah, manten anyar ki” dan kami pun cuman bisa senyum-senyum aja πŸ™‚ Pas di rumah, ya saya pikir wajar lah kalo tetangga tau, ya kan hajatannya rame hihihi

Kemudian kami langsung jadi kontraktor (baca : orang yang ngontrak) di Jogja Β :mrgreen: Nah, lagi-lagi komentar “O… masih manten anyar toh” sering kami dengar hehehe Ya gak pa-pa si, toh mereka kan juga tetangga sebelah, wajarlah kalo tau.

Yang bikin kaget ntu pernah malam-malam saya jalan sendirian mau ke warung-ya jaraknya sekitar 100 meter mungkin dari rumah kontrakan- trus gak enak kan yah kalo gak nyapa gitu pas ketemu orang entah di jalan maupun di depan rumah mereka *FYI, saya ngontraknya masih terhitung di desa hihihi*. Nah, seringkali ada percakapan kaya gini :

T : tetangga-ntah jauh maupun dekat-

S: saya

T : “Orang baru ya, mbak? Kok gak pernah tau.”

S : “Iya, Bu”

T Β : “Ngontrak dimana?”

S : “Itu, di rumah Pak D”

T : “Ohh, manten anyar to”

S : senyum-senyum doang

Yassalam, saya merasa malu dan geli sendiri. Rasanya tuh tetanggaΒ se-dusun pun tau kalo yang ngontrak di rumah Pak D ntu manten baru!! Padahal bisa jadi mereka tidak tahu nama saya maupun nama Tuan hahaha πŸ˜€

Kemudian kejadian tersebut berulang waktu saya diajak nganterin makanan waktu tetangga depan rumah lagi hajatan. Saya diajak mbak A keliling, kemudian mampir ke salah satu saudaranya. Nah percakapan di atas terulang lagi πŸ˜† Padahal udah lintas dusun loh ya, dan kami juga udah disini selama dua bulan lebih!

Jadi, sampen gelar “manten anyar” ini kami sandang?! Ntahlah hihihi 😈