Rujak Eskrim

Jajan apa yang enak dan pas saat panas-panas gini? Yap tul, rujak es krim sodara-sodara ๐Ÿ˜€
Semenjak sering ke Jogja, sampai akhirnya sekarang berdomisili di sini, saya hanya tau satu tempat kalo pengen rujak es krim, yaitu di sekitar Pakualaman. Tapi sayangnya saya harus lebih sering gigit jari karena seringkali ngepasi tutup ๐Ÿ˜ฅ
Eh, ndilalah pas udah menetap di sini, iseng-iseng pas lagi muter kawasan deket rumah kontrakan, saya dan Tuan nemu ada orang jualan rujak es krim. Aha! Jiwa kuliner pun mendadak bangkit demi melihat gerobak rujak es krim :mrgreen:

Di siang yang panas, saya dan Tuan icip-icip rujak buah ini. Porsinya sepiring dengan tingkat kepedasan yang bisa dipilih. Ya anggap aja rujak level lah ya, kan yang ngetren sekarang yang kaya gitu ๐Ÿ˜›

IMG_20151129_153857[1]

Tuh, mantap kan!! Es krim-nya dapat tiga ceplok plus buah-buahan segar yang sebagian dicacah dan sebagian diserut *nulis sambil elap iler* Oiya, bumbu rujak ini diuleg begitu ada orang yang pesen, makanya pedesnya bisa milih pake berapa cabe hihihi

Rasanya, Nyah?! Hmmm, bayangin deh : buah-buahan segar yang mak-kreskreskres dipadu dengan es krim yang lumer di mulut ditambah dengan bumbu rujak yang sengir-sengir pedes. Aaaaaak, pengen beli lagi deh ๐Ÿ˜ฅ Menurut lidah saya yang ketagihan, bumbunya perpaduan gula merah, garam, air asem, kencur, sedikit kacang, trus apalagi yah?! Pokoknya rame banget deh bumbunya :mrgreen: Ntar ya, saya beli dulu trus saya jabarin lagi rasanya ๐Ÿ˜›

Harganya, Nyah?! Muraaaaaaaah banget!! Seporsi gini cukup limarebu ajah ๐Ÿ˜€ Cuma, kalo saya biasanya nambah es krim, seribu dapat 3 ceplokan lagi nyahahaha ๐Ÿ˜† Suka aja sih ama es krim macam begini hihihi

Tempatnya, Nyah?! Di Jalan Kabupaten, sebelahnya Bakso Pak Kumis. Atau gampangnya liat di gmaps, depannya Biru Sport Center.

Yuk, maen ke rumahku ๐Ÿ˜€ Kalo siang, tak traktir ini deh hihihi

Blora Jaya, Mantap!!

Sudah lama sekali saya tidak pernah naik kereta, apalagi kereta jarak dekat. Pas diajak Nikmah untuk ke tempat Dewi naik kereta, saya agak underestimate, teringat dulu pengalaman naik Kaligung bareng Tuan yang rusuh banget ampe glosoran ^^’ Karena tidak tau angkutan apalagi yang bisa membawa kami kesana, akhirnya diputuskan untuk naik kereta Blora Jaya, turun di Stasiun Cepu. Saya sudah wanti-wanti Nikmah untuk bawa koran, siapa tau ntar dapatnya glosoran, karena di tiketnya tertulis “ekonomi/tanpa tempat duduk” ๐Ÿ˜

Kami berangkat dari Stasiun Tawang sekitar jam 7.15, itupun udah ketar-ketir kok sepi amat ya? Ntar dapat tempat duduk gak ya? Karena kereta ini berangkat dari Stasiun Poncol yang biasanya selalu rame. Waktu denger pengumuman kalo kereta Blora Jaya mau datang, kami bengong liatin gerbongnya yang baguuuuuuus banget ๐Ÿ˜ฎ Pas udah naik, makin bengonglah kami, ini bener keretanya?! Kita gak salah masuk gerbong?! Continue reading

Night at Jateng Fair 2014

WARNING!!!

== Postingan ini berisi banyak foto narsis ala saya dan Tuan, semoga tidak menyakiti mata Anda ๐Ÿ˜› ==

2014-09-13 19.08.24

Malam minggu kemarin, saya dan Tuan main ke Jateng Fair 2014 yang diselenggarakan di PRPP. Puas sekali rasanya menjelajah disana, meski kami hanya mencicipi satu wahana saja, yaitu Kora-Kora yang sukses membuat kaki saya gemetar dan suara saya serak-serak seksi keesokan harinya ๐Ÿ˜† Dengan tiket masuk IDR 12.ooo saya rasa sepadan lah dengan apa yang disuguhkan disana ๐Ÿ˜€ Ada banyak sekali hiburan yang bisa kita dapatkan. Mau lihat tari tradisional? Ada. Mau lihat band? Ada. Mau naik wahana ala pasar malam? Tinggal pilih ๐Ÿ˜€ Mau wisata kuliner? Tinggal pilih aja di Area Pakanjaran. Mau mengenal lebih jauh tentang dinas-dinas di pemerintahan ataupun hasil karya setiap pemerintah daerah yang unik-unik? Monggo datang saja ๐Ÿ™‚ย  Continue reading

Goes to Pati

Aih, lama tak melalui jalur pantura (as bus-rider of course!), membuat saya kagum akan pembangunan jalan jalur pantura ๐Ÿ˜€ Sekarang Semarang-Pati mulus euy! *karena saya hanya sampai situ ๐Ÿ˜› * Kalo gak pake nyasar, dengan kecepatan 80km/jam via jalur lingkar, hanya dibutuhkan waktu kurang dari 1.5 jam! Diitung mulai Terboyo di Semarang sampai masuk kota Pati (yg ada patung apa gitu lupa :mrgreen: )

Saya biasanya hanya melewati kota Pati, karena tujuan saya adalah Gresik ketika bepergian melalui jalur pantura. Kemarin saya diajak Tuanย untuk menengok adiknya yang bekerja di Pati. Saya iyakan saja, toh saya hanya penumpang pemberat yang tinggal duduk manis di jok belakang Jupie muehehehe ๐Ÿ˜› Pukul enam pagi kurang, Tuanย berangkat dari Jogja. Saya mah masih merem melek jam segitu ๐Ÿ˜› Tiba-tiba jam delapan kurang dia sms kalo sudah nyampe Banyumanik. APAH?! Kontan mata saya melek lebar, sambar handuk dan alat mandi, celebang-celebung bentar (baca : mandi), ganti baju, selesai deh ๐Ÿ˜€ Pas saya mau keluar kos, pas si Tuanย sudah di depan kos. Amaaaaaan :mrgreen:

Setelah istirahat sebentar, sambil nandain jalan yang akan kami lalui nanti lewat aplikasi di HP, saya pun bersiap-siap, dan cus meluncurlah kami ke Pati. Eh, sebelumnya beli sarapan dulu ding, kemudian dimakan waktu berhenti di pom bensin Sigarbencah biar berasa musafir gitu *ehm. Perut penumpang kenyang, perut Jupi juga kenyang ๐Ÿ˜€ Saatnya melanjutkan perjalanan. Continue reading

Icip Jekardah (Part 3)

Part 1

Part 2

Tak terasa hari ini adalah hari terakhir icip Jekardah. Kaki sudah mulai terasa gempor karena selama dua hari kami benar-benar jalan kaki selain naik TJ dan KRL, eh angkot juga ding tapi cuman sekali muahaha ๐Ÿ˜† Wisata hari terakhir kami memutuskan untuk pergi ke Kota Tua saja. Saya lupa persisnya kenapa saya danpartnerย berangkat kesana pada sore hari hahaha ๐Ÿ˜› Kami kesana naik KRL dari Stasiun Kalibata *kalau tidak salah hehe* dan turun di Stasiun Jakarta Kota. Sesampainya disana pas magrib, jadi kami langsung mencari mushola di stasiun. Sejenak mengamati stasiun ini, saya teringat dengan Stasiun Tawang dan Lawang Sewu. Arsitekturnya khas bangunan jaman kolonial *ya menurut ngana?!* ๐Ÿ˜†

Halaman Museum Fatahillah
Halaman Museum Fatahillah

Begitu menginjakkan kaki di luar stasiun, kami bingung mau kemana, akhirnya diputuskan untuk menuju ke lapangan di depan (atau belakang?) Museum Fatahillah. Karena masih terhitung sore, lapangan itu masih belum terlalu ramai. Saya terpesona oleh barisan lampu yang ditanam di bagian halaman yang membentuk suatu pola. Banyak orang yang berjualan macam-macam aksesoris, ada juga yang berdandan berdasarkan karakter tertentu yang bisa diajak foto (dan sepertinya mbayar deh, jadi skip aja muahahaha ๐Ÿ˜› ). Continue reading

Icip Jekardah (Part 2)

Cerita sebelumnya ada disini

Setelah menyusuri pinggiran KRB, akhirnya sampai juga di pintu gerbang utamanya *elap keringat*. Begitu masuk kawasan KRB, hmmmmm,,, Boleh gak bangun rumah disini?!?! Muahahaha ๐Ÿ˜† Adeeeeem dan suara hewan yang entah apa terdengar menghanyutkan. Rasanya pengen gelar tikar dan gegoleran disana :mrgreen: Berhubung gak bawa apa-apa, ya sudah kami pun memutuskan untuk jalan-jalan menyusuri KBR. Baru berjalan sebentar, tiba-tiba hujan turun. Merasa PD karena membawa payung, kami pun melanjutkan perjalanan. Ealah, ujannya deres banget dan lama pulak ๐Ÿ˜ Mana kami berada di tengah-tengah hutan pula ๐Ÿ˜ฅ Lanjutkan jalan kaki sambil berhujan-hujanan saja sekalian :mrgreen: Setelah puter-puter dalam derasnya hujan, kami berencana berteduh di masjid yang ada di KBR. Ndilalah itu masjid gak ketemu, padahal kami sudah sampai di ujung KBR ๐Ÿ˜ฅ Ternyata kami kebablasan! Harusnya di deket Rumah Anggrek ada jalan masuk kecil ke arah masjid, kami lurus aja sampe ujung Kebun Raya Bogor,pantesaaaaan ๐Ÿ™„

Nyeker is the best laaah :D
Nyeker is the best laaah ๐Ÿ˜€
Badan sudah basah kuyup begitu sampai di masjid. Alhamdulillah ada baju ganti yangย tidak sengajaย terbawa hahaha ๐Ÿ˜› Setelah ganti baju dan sholat, kami duduk di selasar masjid, dan hmmmph ada bau sedap mie cup menguar di udara. Yasudah, sekalian nunggu hujan reda, makan mie cup hangat-hangat, deh. Ya Allah, nikmatnya Te O Pe dah!! Begitu hujan reda, saatnya beraksi menjelajahi Kebun Raya Bogor (lagi)!! ๐Ÿ˜†

Continue reading

Icip Jekardah (Part 1)

Lah, kok icip Jekardah? Iya, karena disana hanya sebentar dan hanya sempat mencicipi sedikit dari sekian banyak ‘pesona’ di ibu kota ๐Ÿ™‚ Long weekend April kemarin saya berkesempatan untuk icip-icip Jakarta sekaligus nengok partner *eh, kebalik ya? ๐Ÿ˜† * Berangkat kamis sore dari kos menuju Stasiun Poncol, kemudian menunggu kereta yang telat setengah jam. Sekitar pukul dua pagi, saya akhirnya menghirup udara Jakarta yang konon penuh polusi itu ๐Ÿ˜› Sempat kasak-kusuk mau nginep dimana ntar, bimbang diantara dua pilihan *alah*, akhirnya selama di Jakarta saya numpang di kamar Uyul ๐Ÿ˜€

Jumat pagi, agendanya adalah temu kangen dengan partner. Terakhir ketemu bulan Desember tahun lalu, jadi ada begitu buuuaaaanyaaaaak cerita yang tertumpah ๐Ÿ˜€ Kemudian kami bingung mau main kemana saja selama saya di sini ๐Ÿ˜† Agenda utama sih icip-icip TransJakarta ama KRL muahahahaha ๐Ÿ˜† Diputuskan sore ini main ke Monas, horeeee! ๐Ÿ˜€ Sekitar pukul dua siang ternyata hujan turun lumayan deras ๐Ÿ˜ฆ Padahal rencananya kami ke Monas sekitar setengah empat sore ๐Ÿ˜ฅ Untungnya sekitar pukul empat lebih, cuaca kembali bersahabat. Setelah bersiap-siap, saya dan partner menuju ke halte TJ. Hampir setengah jam kami menunggu TJ yang ke arah Monas yang ternyata jarang sekali ada ๐Ÿ˜ฆ Pengen liat sunset di Monas, jadinya malah liat sunset di TJ ๐Ÿ˜† Berhubung sampai Monas sudah gelap, kami memutuskan untuk sholat magrib dulu di errrrr Masjid Istiqlal yang ternyata lumayan jauh kalau jalan kaki ๐Ÿ˜†

Continue reading