Mengurus Surat Pindah

Berhubung Nyonyah udah terikat secara sah ama Tuan dan sebagai istri sholehah, maka Nyonyah pun mengikuti kata Tuan untuk bikin Kartu Keluarga (KK) dan Kartu Tanda Penduduk (KTP) di Pekalongan. Nah, pulanglah Nyonyah ke Madiun untuk ngurus surat pindah, biar bisa jadi orang Pekalongan πŸ™‚
Yang perlu disiapin sih simpel, cukup KK asal (kan masih tercatat sebagai anak di keluarga Madiun), KTP, trus langsung cus ke kantor desa / kelurahan. Nyampe sana, ntar tinggal bilang mau bikin surat pindah. Biasanya ditanyain alamat tujuan dan alasan pindah, kalo dalam kasus saya, ya ikut suami hihihi

Continue reading

IEP

Yup, di hari kabisat ini, pas sekali si bungsu Supernova, yaitu Intelegensi Embun Pagi, datang ke tangan saya.

image

Udah gitu aja :mrgreen:

Tenggang Rasa

Mungkin kata tersebut hanya kita ingat saat pelajaran di sekolah, dan seringkali terlupakan di kehidupan nyata. Betapa manusia sebagai makhluk sosial harusnya bisa saling mengasihi dan menghormati perasaan orang lain. *buset nyonyah bahasanyaaaaaa*
Saya jeri, seringkali ikutan merasa takut, saat ada orang mbentak-mbentak orang lain di depan umum. Piye perasaanmu dimarahin ama orang yang gak di kenal di depan umum?!
Saya tersentak saat tiba-tiba ada seorang bapak yang marah-marah dengan hebatnya pada seorang anak SMP di pusat perbelanjaan. Entah apa masalahnya, tau-tau dia meng-anjing-anjing-kan anak tersebut. Duh, saya yang denger aja udah pengen nangis dan sebel dimarahin kaya gitu, di depan umum pulak!!
Selama hampir 15menitan bapak tersebut mrepet terus pada anak itu, padahal anak iu tampangnya udah kasihan banget 😦 Kemudian, ibu anak tersebut tanya, memangnya anaknya ngapain kok ampe dikatain & dimarahin abis-abisan kaya gitu?! Bapak itu cuman bilang, tanya aja ama anak ibu. Dan lagi, di depan ibu si anak, dia meng-anjing-kan anak tersebut. Ya Allah 😦
Si ibu udah minta maaf, tapi si bapak udah yagitudeh, mrepet terus sambil bawa-bawa anjing :-\
Piye jal nek ibu e kalap dan gak mau terima kalo anak e di kata-katain kaya gitu?! Boleh aja sih menegur orang di depan umum, tapi tetep ada etikanya kan, ya?!
Si bapak itu orang seberang, kenapa dia tidak menghargai permintaan maaf ibu si anak?! Toh, dia di sini juga tamu. Nek anakmu digituin di depan umum piye jal?! Maap-maap dulu sebelumnya, saya beberapa kali menjumpai orang seberang yang gampang terpancing di bandingkan masyarakat sini.
Pihak pusat perbelanjaan pun tampaknya diam saja, padahal itu kejadiannya di depan kasir yang lagi padat banget antriannya!!!
Ah, sudahlah. Sedih saya mendapati kejadian kaya gitu di sini 😦 Kemana hilangnya rasa tenggang rasa? Saling menghormati dan memaafkan di masyarakat kita?!

Rujak Eskrim

Jajan apa yang enak dan pas saat panas-panas gini? Yap tul, rujak es krim sodara-sodara πŸ˜€
Semenjak sering ke Jogja, sampai akhirnya sekarang berdomisili di sini, saya hanya tau satu tempat kalo pengen rujak es krim, yaitu di sekitar Pakualaman. Tapi sayangnya saya harus lebih sering gigit jari karena seringkali ngepasi tutup πŸ˜₯
Eh, ndilalah pas udah menetap di sini, iseng-iseng pas lagi muter kawasan deket rumah kontrakan, saya dan Tuan nemu ada orang jualan rujak es krim. Aha! Jiwa kuliner pun mendadak bangkit demi melihat gerobak rujak es krim :mrgreen:

Di siang yang panas, saya dan Tuan icip-icip rujak buah ini. Porsinya sepiring dengan tingkat kepedasan yang bisa dipilih. Ya anggap aja rujak level lah ya, kan yang ngetren sekarang yang kaya gitu πŸ˜›

IMG_20151129_153857[1]

Tuh, mantap kan!! Es krim-nya dapat tiga ceplok plus buah-buahan segar yang sebagian dicacah dan sebagian diserut *nulis sambil elap iler* Oiya, bumbu rujak ini diuleg begitu ada orang yang pesen, makanya pedesnya bisa milih pake berapa cabe hihihi

Rasanya, Nyah?! Hmmm, bayangin deh : buah-buahan segar yang mak-kreskreskres dipadu dengan es krim yang lumer di mulut ditambah dengan bumbu rujak yang sengir-sengir pedes. Aaaaaak, pengen beli lagi deh πŸ˜₯ Menurut lidah saya yang ketagihan, bumbunya perpaduan gula merah, garam, air asem, kencur, sedikit kacang, trus apalagi yah?! Pokoknya rame banget deh bumbunya :mrgreen: Ntar ya, saya beli dulu trus saya jabarin lagi rasanya πŸ˜›

Harganya, Nyah?! Muraaaaaaaah banget!! Seporsi gini cukup limarebu ajah πŸ˜€ Cuma, kalo saya biasanya nambah es krim, seribu dapat 3 ceplokan lagi nyahahaha πŸ˜† Suka aja sih ama es krim macam begini hihihi

Tempatnya, Nyah?! Di Jalan Kabupaten, sebelahnya Bakso Pak Kumis. Atau gampangnya liat di gmaps, depannya Biru Sport Center.

Yuk, maen ke rumahku πŸ˜€ Kalo siang, tak traktir ini deh hihihi

Manten Anyar

Ahem, bukan niat hati hendak pamer si, cuman sekilas info aja muehehehe πŸ˜› Jadi semenjak September kemarin, saya dan Tuan udah sah jadi Tuan dan Nyonyah beneran alias udah nikah gitu πŸ˜€

Nah nah abis itu, tiap kita kemana gitu, nglewati rumah tetangga atau ketemu kenalan, pasti deh dikomentari, “Wah, manten anyar ki” dan kami pun cuman bisa senyum-senyum aja πŸ™‚ Pas di rumah, ya saya pikir wajar lah kalo tetangga tau, ya kan hajatannya rame hihihi

Kemudian kami langsung jadi kontraktor (baca : orang yang ngontrak) di Jogja Β :mrgreen: Nah, lagi-lagi komentar “O… masih manten anyar toh” sering kami dengar hehehe Ya gak pa-pa si, toh mereka kan juga tetangga sebelah, wajarlah kalo tau.

Yang bikin kaget ntu pernah malam-malam saya jalan sendirian mau ke warung-ya jaraknya sekitar 100 meter mungkin dari rumah kontrakan- trus gak enak kan yah kalo gak nyapa gitu pas ketemu orang entah di jalan maupun di depan rumah mereka *FYI, saya ngontraknya masih terhitung di desa hihihi*. Nah, seringkali ada percakapan kaya gini :

T : tetangga-ntah jauh maupun dekat-

S: saya

T : “Orang baru ya, mbak? Kok gak pernah tau.”

S : “Iya, Bu”

T Β : “Ngontrak dimana?”

S : “Itu, di rumah Pak D”

T : “Ohh, manten anyar to”

S : senyum-senyum doang

Yassalam, saya merasa malu dan geli sendiri. Rasanya tuh tetanggaΒ se-dusun pun tau kalo yang ngontrak di rumah Pak D ntu manten baru!! Padahal bisa jadi mereka tidak tahu nama saya maupun nama Tuan hahaha πŸ˜€

Kemudian kejadian tersebut berulang waktu saya diajak nganterin makanan waktu tetangga depan rumah lagi hajatan. Saya diajak mbak A keliling, kemudian mampir ke salah satu saudaranya. Nah percakapan di atas terulang lagi πŸ˜† Padahal udah lintas dusun loh ya, dan kami juga udah disini selama dua bulan lebih!

Jadi, sampen gelar “manten anyar” ini kami sandang?! Ntahlah hihihi 😈

Hello, books!

Tahun ini diawali dengan banyaknya pesta diskon buku di jogja πŸ˜€ Jadi yagitudeh, agak-agak kalap beli buku bulan ini muehehehe *sungkem ama Tuan*
Awalnya sih cuman tau ada promo di Togamas dan ada event Islamic Book Fair di GOR UNY. Atuhlah sabtu kemarin main ke situ ama Tuan :mrgreen: Dan, pulangnya bawa buku seginiii πŸ˜†

image

Continue reading

2015, What a Year!!!

Di penghujung 2015, mikir-mikir posting apa ya enaknya hahaha πŸ˜† Semenjak pertengahan tahun aja, udah jarang posting 😦 Udah banyak draft sih, tapi ya gitu, mandeg semua di tengah jalan muahahaha *dikeplak Tuan* Hokeh, jadi ada apa selama 2015 ini?! *tiktoktiktoktiktok*
Sepertinya ini adalah tahun yang menyedihkan dan membahagiakan *alah*. Menyedihkan karena saya telah menyakiti banyak pihak dengan keegoisan saya. Nyaris mengecewakan keluarga besar dan pasangan 😦 Juga entah kenapa teman yang awalnya deket mendadak menjadi musuh πŸ˜₯ Sempat jadi trending topic di timeline saya gegara teman ini πŸ˜† Setelah saya bicara dengan Tuan, katanya sih biarin aja, anggap aja udah gak sejalan :mrgreen:
Continue reading